kok gini ya?

temen ato sahabat?. hmm...aku agak bingung soal ini.
jadi aku mau curhat aja.
kadang aku pikir dia itu temen (sahabatlah..tapi mendekati) tapi ternyata dia mereka gak peduli, ato nganggepnya aku biasa-biasa aja. lupa.
tapi kenapa maih tak anggap deket. gak tau.
aku sempat bertanya, "kalo cinta sepihak, itu memang ada. tapi kalo temen/sahabat sepihak, itu ada gak sih?"
temen, aneh banget,,,

aku kalo diajak temen ke toilet, kalau akunya gak mau, berarti besok kalo aku ke toilet aku gak ngajak dia. tapi kalo sebaliknya, aku ngajak temen, trus dianya gak mau,aku gak maksa, aku berangkat sendiri. tapi kalo dia yang ngajak aku, pastinya gak aku tolak jadi aku temenin. aneh gak sih. akunya terlalu polos atau malah terlalu menjadi pecundang.

ada temen yg egois, tapi akunya kalo diegoisin aku gak papa, mau-mau aja. tapi kalo aku yang ngeoisin dia akunya gak bisa, gak tega. aneh gak sih. terlalu pengecut gak sih?.

kalo ada temen marah ato gak suka, laen kali akunya malah mbaikin dia, dalam artian gak malah ikut-ikutan marah, benci njuk dendam, tapi aku malah berusaha baik sama dia. jangan sampe dia marak ato gak suka sama aku. terlalu polos gak sih? ato malah pecundang.

yang pasti aku anggap mereka-mereka yang seperti di atas itu sebagai temen yang walau bukan sahabat setidaknya gak cuman temen yang sekedar kenal. tapi gak tau gimana mereka menganggap.

entahlah, menurutku aku terlalu bodoh, babo, pecundang, dan penakut kalo-kalo aku gak punya mereka sebagai temen ^_^

sekian. ttd,

Comments

  1. Nice post, tp kl mnurut saya pribadi, sahabat atau teman biasa, tergantung kitanya aja, kita mmprlakukan mereka selayak sahabat atau cm teman biasa, urusan mereka mau menganggap kita sahabat atw teman biasa itu tergantung mereka sendiri, yg penting kita udah mmberikan sikap kita yg terbaik....so, dr sikap mereka kita bs pilih sendiri mana yg bs dijadikan sahabat atw cm sekedar teman...
    so, jgn menyerah utk mencari sahabat terbaik sob....

    ReplyDelete
  2. aku suka postmu mbak hehe...

    serba salah... iya. Karena sebenernya semua manusia egois, dan selalu ingin diperhatiin iya. Bahkan dalam dunia pertemanan sekalipun ga bisa dihindari.

    Tapi temen bertepuk sebelah tangan... Ga ada. Kalo situ ga nganggap temen ya berarti bukan temen, cuma sebatas kata kan.

    Tapi ada juga yang ga secara terucap bilang 'kita temen' tapi saling mengerti satu sama lain.

    Atau justru diri sendiri yang belum tau. Mana yang memang teman, mana yang sekedar kenal.

    ReplyDelete
  3. ih sama ya aku juga kadang ngerasa gitu, tapi sudahlah-_-

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

soal dan jawaban : Struktur & fungsi sel

Share : Dampak Perang Dunia II