Best teacher [elementary school]


Saat terindah adalah saat kita mengenang masa lalu kita yang mengesankan. Sulit kata untuk diungkap. Ini yang terjadi padaku sekarang. Mengenang masa itu. Entah apa, tapi masa laluku telah menarikku kedalam labirin-labirinku untuk mengingatnya.
            SD. Adalah masa laluku. Banyak cerita yang terkenang. Banyak kisah tuk diceritakan. Sedih, bahagia, pahit, gembira itulah semuanya.
            Salah satu yang kuingat. Adalah sosok seorang lelaki yang umurnya hampir 60 tahun. Badan yang sudah tidak tegap lagi. Kulit keriput. Namun, rambutnya tetap hitam. Aku tahu, beliau menyemir rambutnya sehingga terlihat rambut hitam berkilau.
            Selalu aku ingat, seragam yang ia pakai setiap hari pasti selalu rapi. Dengan celana panjang yang ada lipatan setlikanya di depan dan belakang. Baju dengan saku 4, yang selalu rapi beliau masukan dalam celana dengan diikat sabuk hitam. Sepatu yang hitam mengkilap. Tak lupa, tas dinas yang selalu beliau bawa.
            Beliau selalu datang siang, namun terkadang juga pagi. Alasannya apa?, setiap pagi beliau harus ke sawah terlebih dahulu. Beliau datang dengan motor bututnya, yang suaranya nyaring disertai asap mengepul di knalpotnya. Sebenarnya beliau pernah ditawari anaknya motor baru. Namun, beliau menolak. Beliau berkata, “ nek ono motor sing iso atret, aku gelem tuku”. Artinya, kalau ada motor yang bisa atret beliau mau beli. Namun, waktu itu tidak ada motor yang bisa atret.
Setelah sampai beliau memarkirkan motornya dan turun berkaca sebentar sambil menyisir rambutnya. Setiap berpapasan dengan beliau, pasti kami semua berjabat tangan dengannya. Atau kalau berpapasan dijalan saat pulang, kami selalu menyapanya “ ndor pak?”. Artinya, pulang pak?. Dan beliau menjawab dengan klaksonnya. Tiinn…!.


Beliau adalah guruku atau salah satu orang tuaku di SD. Pembawaannya yang santai dan ramah membuat aku betah di ajar olehnya. Namun sedikit ngantuk saat beliau mulai mendongeng. Apalagi dongengan tentang wayang.
            Beliau adalah guru dari semua mata pelajaran. Matematika, IPS, PKn, B.Jawa, B.indonesia. selain itu, guru lain yang mengampu. Entah beliau terlalu pintar atau karna guru di SD yang terlalu sedikit. Maklum, Sdku bukan SD dengan kualitas super namun, SD ku cukup favorit di lingkunganku. Selain dekat, gampang masuknya dan juga murah. Waktu itu SPP tiap bulanku hanya Rp 3.000,-. Murah sekali bukan?.
Oh..ya, nama beliau, Ponijo dan kami semua memanggilnya Pak Ponijo. Beliau adalah guru SD ku sejak aku kelas 4. Sekaligus wali kelasku. Guru yang baik sekali namun tetap saja tegas.
Waktu itu aku kelas 4 SD. Satu kejadian yang mungkin tak terlupakan. Beliau mengajarkan matematika. Waktu itu perkalian. Angka pastinya aku lupa. Yang ku ingat saat dia selesai mengalikan dengan caranya, ia memukul papan tulis dengan penghapus dan itu sangat keras. Kami sekelas kaget. Lalu beliau menuliskan angka tedi di almari kelas. Beliau berkata, “ cara ngeneki ra bakal tok laleke”. Artinya, cara ini tidak bakal kalian lupakan. Amazing saat itu. Aku takjub dengan cara pembelajarannya. Jarang guru yang melakukan itu. Membuat suatu kejadian yang mengagetkan dan orang tak akan lupa. Itu satu dari beberapa rangkaian kisah.
To be continued.

Comments

Popular posts from this blog

soal dan jawaban : Struktur & fungsi sel

Share : Dampak Perang Dunia II