Setelah UN SMA Mau Kemana?

Cerita bermula pada tanggal 27 atau 28 Mei 2013(lupa tepatnya kapan), yaitu pegumuman SNMPTN. Muncul layar yang bertuliskan "Maaf, Anda tidak dinyatakan lulus SNMPTN 2013"



Efek : biasa aja sih.
Biasa aja buat beberapa menit, setelah itu..duarrr.......buka twitter yang isinya "Alhamdullilah" "terimakasih ya Allah" "akhirnya.." huah tweet rasa syukur udah keterima undangan, di jurusan pilihan pula. Dan yang lebih gak nyana dan dinyana, temen aku yang ranking rapor-nya atas bawah sama aku-pun....keterima. Gak tau harus seneng atau sedih. Dan gak dinyana-nyana, temen aku yang aku kira bakal keterima, malah gak keterima. Gak tau harus seneng apa sedih.

Dan akhirnya aku mewek seharian, nangis...nusuk banget. Ngeliat temen yang lain udah ketrima, dan aku...(?). Apalagi denger kalo yang ketrima undangan di tempatku ada 62%-an. Jleb gak tuh. Akhirnya, sesama anak yang gak keterima undangan waktu itu, kita menyebut diri kita "produk gagal". 

Selepas sedih sedu sedan itu, aku ketempat temenku yang gak keterima juga, hahaha daftar sbmptn. Oh ya waktu itu aku daftar undangannya: pilihan 1: Arsitektur UGM pilihan 2: Arsitektur UNDIP. Temenku yang senasib itu namanya Ais. Oke sehari setelah pengumuman dan kita kecewa, kita pergi ke bank buat daftar pembayaran SBMPTN. Kita ke bank Mandiri deket jokteng(Pojok Beteng), jalan Katamso. And do you know? Servernya baru DOWN! Oh may...daebak sekali. Sorenya pun Ais dateng lagi kesitu dan masih-down. Agak risau waktu itu, alhasil aku nyuruh mbakku yang di Kalimantan buat ndaftarin(mbayarin). Okey bisa. Sip. Ndaftar yang ini itu buat dapetin pin, yang entar digunain pas waktu pendaftaran. 

Beberapa hari setelah pengumuman aku harus tetep ikut bimbel kan ya, program SBMPTN yang udah dimulai sejak sebelum pengumuman SNMPTN, udah bayar, kalau gak nerusinpun buang duit dan mau belajar lewat mana buat SBMPTN. Okey...jalan ke bimbel dengan tidak bersemangatnya "kalau gak ada temennya gimana ya?" "kalau semua temen udah keterima undangan semua gimana ya?", pertanyaan kayak gitu keluar masuk pikiran. Oke sampe juga di bimbel. Dann........yah masih rame!! gak tau harus seneng atau sedih. wkwk dari SMA ku masih ada 5 anak. Yang gagal jurusan arsitektur ada 3(termasuk aku), yang laen Kedokteran umum. Oh daebak!

Hari-hari semakin dikuatkan oleh pengajar bimbel, kalau SBMPTN itu lebih keren. Dosen-dosen di univ lebih suka mahasiswa ujian tulis daripada mahasiwa undangan. Ada anak di Semarang yang memilih nggak daftar SNMPTN dan lebih milih SBMPTN dikarenakan SBMPTN lebih keren! Doa-doa tiap hari. Yah semua belum berakhir setelah kamu tidak diterima di SNMPTN. 

Waktu-waktu penantian SBMPTN aku gunain buat milih alternatif-alternatif universitas. Baik swasta maupun negeri. Banyak alternatif kayak UNY, UAD, UNS, UII, STAN(aku cuman milih itu). Dan hari-hari semakin kuat aja tuh, merasa bahwa semua ini adalah tantangan. ini bukan musibah, ini semua adalah tantangan. Belajar ngalor ngidul disaat yang lain udah santai-santai main sama gathering sesama mahasiswa SNMPTN. Masuk bimbel yang jadwalnya cuman 2 kali, eh nimbrung nyusup kelas lain. Jadinya les dari jam 8 pagi bisa bisa pulang ntar sore wkwk (itu bukan korupsi, itu cerdas). Doanya yang bener-bener. Dari hasil Tryout yang semakin menanjak, aku optimis! Memperkuat jurusan, mana yang harus aku pilih. Sedang yang lain mulai memikir ulang. Ais berganti haluan ke matematika. Dan aku mencoba konsisten di arsitektur.

Tanggal 2 Juni, aku wisuda. Gimana gitu, yang lain dah dapet univ sedangkan aku masih di titik nol. Hidup memang keras.

Tanggal 18-19 Juni waktu tes SNMPTN. Aku kedapetan di Gedung V Fakultas Hukum UGM. Ndiiingg.....gak ada temennya, oke cus kerjakan pulang. Hari pertama itu TPA, waktu itu aku ngerasa bisa. Aku bisa ngerjain 70 soal(entah itu yang salah berapa ya), dan aku tanya temen sebelah, dia ngerjain 40 soal dengan tenangnya. Gak tau harus gimana yah, lupakan. Hari kedua itu SAINTEK dan di tes ini bener-bener mbanting! Soal kimia yang sangat aku harep-harepin-oh oh susah minta ampun, beda banget dari soal tryout. Fisika oh my!!!. pokoknya SAINTEK aku pasrah. 

Pulang dari ujian, baru inget kalau hari ini detik-detik terakhir bayar buat USM STAN. Alhasil mampir Bank Mandiri. Gak langsung aku daftarin tuh USM STAN. Tanggal 20 Juni pagi baru aku daftar, dengan pilihan yang wew-aku gak tau harus milih jurusan apa. Berkat search di google akhirnya aku isi pilihan pertama itu akuntansi, berharap diterima dipilihan tiga, yaitu KBN.

Beberapa hari kemudan dibuka UM UGM, aku bayar lagi-lagi di detik-detik terakhir, oke dah bayar. Keasyikan gak tau ngapain ya, prom SMA atau ngapain, aku lupa daftar UM UGM. WHAT!!! Tiga ratus ribu ku??. Telpon Direktorat Akademik UGM, beberapa kali akhirnya nyambung, ngomong ke mbaknya, intinya, kok udah ditutup? Saya belom daftar, uangnya bisa dibalikin tidak? Dengan sok panik, cari-cari di FB, okey ternyata bisa di refund. Beberapa hari setelah itu akhirnya aku ke DAA, ngajuin refund.

Tanggal 7 UM UGM(gak jadi), tanggal 8 Juli pengumuman SBMPTN. Dengan was-was aku keterima di pilihan tiga: Pembangunan wilayah, Fakultas Geografi UGM. Gak tau harus seneng atau enggak. Aku sih yang milih gak kira-kira, pilihan satu: Arsitektur UGM, pilihan dua:PWK UGM. Ngehehe jadi UGM semua... (itu sudah dengan pemikiran panjang). Dan si Ais yang aku kira seharusnya dia bisa keterima, dia pun harus merelakan.

20 Juli (lupa tanggal) aku USM STAN. Berangkat sendiri, aku tes di AMIKOM, gak ada temen, tanpa belajar pun, dan ada kejadian lucu pula. Pokok e  LOL banget deh waktu USM itu. Malu. (gak usah diceritain).

Tanggal 22/23 aku tes TOEFL di Grha Sabha Pramana UGM(Iya harus ada tes TOEFL segala). Aku ketemu temen-temen baru, anak Pembangunan wilayah. Ada Desy, Vina, Merry sama Heni. Sehabis TOEFL ada pengenalan jurusan masing-masing. Dan di situ ada tetangga sekaligus kakak tingkatku > Ruri Atika Umaroh! Pengenalan gitu lah sama dikasih tau jadwal ospek atau apalah itu.  Sehabis itu aku ke Fak.Geografi ada wawancara AAI, habis itu cariin Vina kos. Pulang maghrib.

Sehabis itu acaranya kosong, ya maen-maen lah, oh ya aku lolos tahap tes tulis USM STAN, aku lanjutin tahap selanjutnya yaitu tes  wawancara sama kebugaran. Aku dah lupa tanggal-tanggalnya. Pokonya tes wawancara sama kebugarannya itu sesuatuh perjuangan banget dah. Nyari syarat-syaratnya yang ribet, salah kostum pas wawancara, lari dapet 5 puteran doang.

Tangal 26 agustus ada TM ospek palapa di GSP, tanggal berapa puluh Agustus gitu TM ospek ppsmb Geospace Fak.Geografi UGM. Ini minggu-minggu sibuk. Di palapa sendiri ketemu tim sekelompok gugus soshum(Sosial Humaniora), Sutrisno Hadi, Tiom. Ada Detie, Yasin, Addin, Rio, Syarif, Aldi, Yunnan, Mei, Hamzah, Kevin dan teman teman lain yang gak bisa disebutkan satu persatu. Oh ya pemandunya mbak Dara dari Psikologi angkatan 2012. Palapa yang paling seru pas bikin formasi Indonesia Raya, paling berkesan sama kelompok itu pas kalo ada materi dari dosen, kelompok kita terhitung lucu, huhaha tidur semua kekeke. Tapi kalo pas lagi kumpul kelompok rame banget, sesuatu dah, kalian top dah! PPSMB Palapa itu tanggal 30-31 Agustus. Dan 2-3 September itu PPSMB Geospace. Nah kalo kelompok ini aku dapet kelopok Lewotolo: ada Anggi, Arin, Oik, Dina, Hasti, Lintang, Linda, Naisa, Sekar, Ayuk dengan pemandu mbak Tria KPJ.

And do you know?, tanggal 2 September itu pengumuman USM STAN dan aku keterima. Gak tau harus seneng ato gimana. Dengan kegalauan di malam puncak ospek, aku galau.....drama yang dimainin komdis pun udah gak aku gubris. Blank -____-

Dan dengan pertimbangan yang cukup, aku milih STAN. Aku mulai cari syaratnya, dari surat keterangan sehat sampai SKCK dimana aku harus pergi ke Bantul nan jauh disana. Oke sip. Semua beres. Sabtu tanggal 14 September aku berangkat ke Bintaro. Sempat syok karena aku dateng lewat gerbang belakang, lahan kosong tak terurus, ah seharusnya aku lewat gerbang depan, disana ada air mancur, kesannya pertama nginjekin kaki di stan bakal beda. Sempet syok sama kosan, lingkungannya gak lebih baik dari kampungku di Jogja, kambing, kotoran bebek. Tanggal 16 aku daftar ulang, dan aku resmi anak STAN!!! YEEEEEYYY!!! HOSH!

Seminggu setelah itu ada Dinamika(ospek). Ya begitulah ya yang namanya ospek semua udah tau, dan di sini aku bener-bener nemuin ospek itu apa. Malam inagurasinya yang super keren. Gak bakal nyesel dah. Dan sekarang saya udah kerasan di sini. Jauh dari orang tua sih tapi emang itu yang aku harepin dari dulu, kalau kuliah di Jogja pun pasti aku pilih nge-kos. Bukan apa-apa tapi emang pingin mandiri dan mengeklsplor diri sendiri.

Implisit yak ceritanya -____-(?)
Semua yang aku ceritain tadi ribet yang gak bisa aku jelasin dengan gamblang dimana kamu harus nentuin masa depanmu. Dan semua itu bukan cobaan, itu adalah tantangan itu adalah didikan Tuhan buat kita(saya terutama). Diajarkan untuk masuk dalam kehidupan yang gak mudah, itu melatih kita memasuki kehidupan sebenarnya nanti yang pasti lebih susah, berat. Digembleng terlebih dahulu, hati kita kuat. Kita tidak akan kaget jikalau dunia nanti berat. Kita punya pengalaman yang lebih, dan kita diajarkan untuk dewasa. Kita punya cerita. Dan takdir siapa yang tahu? :)

Yakinlah bahwa ending dari semua ini adalah happy ending, life happily ever after.

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

soal dan jawaban : Struktur & fungsi sel

Share : Dampak Perang Dunia II

Pingin...